6 Cara Menanam Pare Hidroponik di Rumah



Hasil gambar untuk Menanam Pare Hidroponik

Pare adalah adalah tanaman yang merambat. Pare memiliki daun lobus dalam dan tumbuh dengan cara yang mirip dengan labu, mentimun, dan semangka menghasilkan tanaman merambat 13 sampai 16 kaki jika dibiarkan dan tidak terlindungi. Buah-buahan nya berbentuk lonjong dan halus atau berkutil, biasanya sekitar 20 cm, tetapi dapat bervariasi panjangnya antara 5 – 25 cm.


1. Tentukan Lokasi
Buah pare akanmengalami perubahan warna dari hijau ke kuning ke oranye saat matang dan terlalu matang. Dagingnya memiliki tekstur yang berair dan renyah, mirip dengan mentimun. Nah, bagi anda yang ingin mengetahui cara menanam pare hidroponik, baca terus artikel ini, ya!
Agar cara menanam pare hidropinik anda berhasil, maka harus ditetapkan lokasi untuk menanam pare tersebut.  anda harus menetapkan sistem hidroponik apa yang akan digunakan. Temukan sistem hidroponik dalam struktur tertutup, seperti rumah kaca atau di teras atau dek luar ruangan. Lantai harus sejajar untuk memastikan bahkan cakupan air dan nutrisi ke tanaman di dalam sistem.
Jika menempatkan sistem di luar ruangan, lindungi sistem dari elemen-elemen, seperti menyediakan penghalang angin, dan periksa ketinggian air lebih sering karena kehilangan air dari penguapan. Selama musim penghujan, bawalah sistem hidroponik di dalam ruangan. Jika menempatkan sistem di ruang interior rumah Anda, tambahkan lampu tumbuh untuk memberikan pencahayaan tambahan untuk tanaman.

2. Merakit Sistem Hidroponik
Sistem ini terdiri dari enam tabung tumbuh terbuat dari 15 cm pipa PVC, berdiri dan teralis terbuat dari PVC, tangki nutrisi, pompa dan manifold.
  • Tangki duduk di bawah meja 15 cm tabung tumbuh PVC, dan pompa duduk di dalam tangki untuk mendorong nutrisi ke tanaman melalui manifold pipa PVC yang lebih kecil dan tabung plastik.
  • Setiap tabung tumbuh memiliki pipa pembuangan yang mengarah kembali ke tangki. Manifold duduk di atas pipa dan mengirim air bertekanan ke tabung.
  • Untuk mendapatkan nutrisi untuk tanaman dalam sistem ini, air didorong melalui persegi PVC, manifold, dan kemudian ditembakkan ke tabung plastik kecil yang berjalan di dalam masing-masing tabung yang tumbuh lebih besar.
  • Tabung nutrisi memiliki lubang yang sangat kecil di dalamnya, satu lubang di antara setiap lokasi pabrik. Nutrisi mengeluarkan lubang dan menyemprotkan akar tanaman.
  • Isi tangki galon dengan air. Kemudian tambahkan dua cangkir nutrisi ke tangki (atau seperti yang direkomendasikan oleh label pupuk), hidupkan pompa dan biarkan sistem berjalan selama sekitar 30 menit untuk mendapatkan semua nutrisi yang tercampur secara menyeluruh. Itulah cara menanam pare hidroponik.
3. Persiapan Bibit Pare
Benih dapat dibeli secara online atau di toko-toko kebun. Anda juga bisa menggunakan biji yang Anda dapatkan dari buah-buahan kuning matang. Biji matang memiliki lapisan warna merah kecoklatan. Proses perkecambahan tidak sulit, tetapi ada beberapa trik untuk membuatnya lebih cepat 
  • Biji akan berkecambah secara perlahan dalam 3-4 minggu jika Anda langsung menaburinya tanpa perlakuan awal, terutama pada suhu rendah.
  • Tetapi untuk meningkatkan tingkat perkecambahan dan untuk perkecambahan yang lebih cepat, Anda harus menghilangkan kulit biji.
  • Untuk ini, gosokkan biji dari satu sisi tanpa merusak endosperm di dalam kulit biji. Merendam benih selama 24 jam dalam air sebelum disemai juga akan membantu.
  • Temperatur yang tinggi dan kelembapan yang memadai memegang kunci untuk berhasil menumbuhkan biji pare.
  • Posisikan tray semai dalam jarak 3 kaki dari jendela yang menghadap ke barat atau selatan di mana mereka akan mendapatkan sinar matahari langsung di siang hari.
  • Hangatkan pot sampai 25  derajat C menggunakan tikar perkecambahan dan jagalah agar pot-pot tertutup dengan kubah propagasi atau bungkus plastik untuk menahan kehangatan dan kelembapan di dekat biji pare.
  • Bijinya membutuhkan kelembaban yang konstan, tetapi tanah harus dibiarkan mengering sedikit di antara penyiraman untuk mencegah busuk dan pertumbuhan lumut.
  • Bibit pertama dapat muncul hanya dalam waktu empat hari dengan sebagian besar benih berkecambah sekitar hari ke delapan.
4. Penanaman di Sistem Hidroponik
Salah satu cara termudah untuk menanam kebun hidroponik adalah menggunakan bibit yang dibeli, terutama jika Anda tidak punya waktu untuk menumbuhkan bibit sendiri. Kuncinya adalah memilih tanaman tersehat yang dapat Anda temukan dan kemudian menghapus semua tanah dari akarnya. 

  • Untuk mencuci kotoran dari akar, rendam bola akar ke dalam ember berisi suam-suam kuku ke air dingin. Air yang terlalu hangat atau terlalu dingin dapat menyebabkan tanaman menjadi shock.
  • Pisahkan akar dengan lembut untuk mengeluarkan tanah. Tanah yang tersisa di akar bisa menyumbat lubang semprot kecil di tabung nutrisi.
  • Setelah akar bersih, tarik akar sebanyak yang Anda bisa melalui bagian bawah cangkir tanam dan kemudian tambahkan kerikil tanah liat yang diperluas untuk menahan tanaman di tempatnya dan tegak.
    Gunakan klip tanaman dan tali untuk mengikat tanaman ke teralis. Senar akan memberi mereka dukungan untuk memanjat lurus ke atas, yang membantu memaksimalkan ruang di area terbatas ini.
  • Ikat tali secara longgar ke bagian atas terali, pasang klip dan tali ke pangkal setiap tanaman dan pelan-pelan angin ujung tanaman di sekitar tali.
  • Periksa ketinggian air setiap hari di beberapa daerah, mungkin perlu memeriksanya dua kali sehari, tergantung pada proses cepatnya kehilangan air karena panas yang berlebihan dan penguapan.
  • Periksa pH dan tingkat nutrisi setiap beberapa hari. Karena pompa bekerja penuh waktu, Anda tidak memerlukan pengatur waktu, tetapi pastikan tangki tidak mengering atau pompa akan menyala.
  • Beberapa minggu setelah tanam, tanaman akan sepenuhnya menutupi teralis karena mereka akan memiliki semua air dan nutrisi yang mereka butuhkan untuk tumbuh dengan cepat.
  • Sangat penting untuk mengawasi pertumbuhan tanaman dan mengikat atau memotong batang tanaman setiap beberapa hari.
5. Periksa Hama dan Penyakit
Carilah tanda-tanda hama dan penyakit, seperti kehadiran serangga hama, pengunyah daun dan penyakit daun. Satu tanaman yang sakit dapat dengan cepat menginfeksi semua yang lain karena mereka begitu dekat satu sama lain. Segera buang tanaman pare yang sakit 

  • Pare dapat diserang oleh kumbang mentimun berbintik dan belang bergaris. Kumbang mentimun dapat membawa penyakit layu bakteri yang akan menyebabkan tanaman rambat roboh.
  • Tanaman merambat yang terinfeksi tidak pulih. Semprotkan kumbang dewasa dengan rotenone atau insektisida berbasis piretrum. Gunakan semua pestisida saat senja untuk menghindari melukai lebah madu.
  • Lalat buah juga dapat menyerang buah pare, mereka dapat menyebar penyakit busuk buah.
  • Cegah lalat agar tidak mencapai buah dengan menutup buah-buahan dengan kantong kertas yang diikat dengan benang atau karet atau membungkusnya dengan koran ketika buahnya hanya tumbuh sepanjang 5 hingga 10 cm.
6. Panen
Panen semangka pare sekitar 12 hingga 16 minggu setelah tanam dan 8 hingga 10 hari setelah bunga mekar ketika buahnya panjangnya 10-15 cm. Buahnya memiliki kulit hijau muda dan beberapa garis kuning. Jika buah-buahan terlalu lama berada di batang maka mereka akan matang berlebihan, menjadi kuning, tumbuh terlalu besar, dan menjadi sangat pahit.
Next Post Previous Post
No Comment
Add Comment
comment url